“Ketaglhan Untuk Popular” Tidak Cukup Dengan Itu, Pegvam Ini Tampil Beri Analisis

Sejak beberapa hari lalu, nama Datuk Aliff Syukri menjadi bualan ramai sehingga menjadi bahan kec4man selepas tular video kontr0versinya yang berdangdut dengan penyanyi Baby Shima.

Sebelum itu Aliff Syukri sudah terkena tempias maklan netizen selepas memuatnaik teaser lagu terbaru yang melibatkan dua individu cukup kontr0versi iaitu Kak Long 7E dan Ratu Farah Diva. Apatah lagi video teaser tersebut menunjukkan dua individu itu terkinja-kinja di sebuah kenduri di kampung.

Aliff Syukri yang sebelum ini banyak kali janji untuk berubah ternyata hanya glmik

Ramai tertanya-tanya apa sebabnya Aliff Syukri jadi begitu, peguam ini ada jawapanya.

Peguam Nor Zabetha Kongsi Pendapat Kenapa Aliff Syukri Jadi Begitu

Saya tidak rasa bahawa pembikinan video muzik dan lsu-lsu panas yang dibangkitkan adalah kerana ‘marketlng’.

Pada pendapat saya, lebih kepada ‘Fame Addlction’. Ketagihan untuk popular.

Kalau men4ngis pun, kata-kata janji hendak mengundur diri dari sosial media, sukar untuk dipercayai.

Hendak percaya, bahawa video tidak akan dimuatnaik selepas dikecam pun, sukar hendak dipercayai. Video begitu mengangkat populariti.

Populariti ini tidak semestinya yang orang suka dan digilai. Ada pada segelintir individu, dikec4m pun tidak apa, asalkan popular.

Takut sebenarnya melihat bagaimana kegiIaan populariti ini, sangat membimbangkan.

Tiada ubat, tiada kawalan, tiada rasional. Kadangkala maruah, maIu, agama semua habis diketepikan.

Max Clifford, seorang ‘publicist’ English yang bekerja dengan ramai arist terkemuka antarannya Frank Sinatra, Muhamad Ali Simon Cowell. Memberi pandangan tentang populariti:

“The sad part about [fame] is people that desper4tely need to become famous. It’s like a drvg…and there’s so many people that come up and then they go, and when you meet them they are desper4te, desper4te for it.

I mean, they are living 10, 15, 20 years ago when they were famous, they can’t accept they are no longer famous. It is an addlction.

It’s a craving. It varies from individual to individual but it’s the same as drvgs or alc0hol or anything else.

At it’s w0rst – and I’ve known a lot of the w0rst – it totally takes over your life, your philosophy, your outlook on everyday life. It’s tragic”.

Benar, kadang-kadang seakan jadi giIa. Mereka terdes4k untuk popular dan mereka cari dan mencari lagi. Seperti yang dikatakan oleh Max ini, bahawa ‘fame’ atau populariti inj memakan diri kita. MenghiIangkan prinsip-prinsip kita.

Ironiknya Max Clifford seorang publicist terkenal dan antara yang publicist yang menerima gaji lumayan juga tidak mempunyai prinsip diri, dia disabitkan kesaIahan dan dihvkum penj4ra 8 tahun kerana melakukan jen4yah sek sval terhadap gadis bawah umur dan wanita.

Dia m4ti dalam penj4ra kerana ser4ngan jantung, pada usia 74 tahun.

Menjadi popular juga datang dengan kuasa. ‘Power’ juga datang dengan kedudukan, wang dan segalanya.

Apabila berkuasa ini, ada segelintir yang lupa diri dan menggunakan kedudukan mereka untuk mem4ngsakan orang lain seperti yang dilakukan oleh Max Clifford terhadap m4ngsa-m4ngsanya.

Tapi apa yang dikatakan oleh Max tentang ket4gihan populariti itu benar. Lihat sahaja di media sosial, bagaimana demi secebis ‘c0ntent’ itu pelbagai usaha sehingga diketepikan semua prinsip, intergriti dan marvah.

Kadangkala bukan pasal duit pun. Ada orang yang sekadar dapat popular atau perhatian pun jadi. ‘1 minute fame’.

Ada yang sehingga m4ti terjatuh atau kemaIangan ketika membuat aksi giIa untuk selfie. Bukan kerana duit, untuk satu foto yang bakal menarik perhatian dan reaksi yang banyak. Hairan.

Ada banyak kajian yang dijalankan berkenaan dengan ‘Fame Addlction’ oleh pakar psikologi.

‘Fame Addlction’ ini antara perkara yang saya sendiri cuba latih diri, jangan terbawa-bawa sangat atau sehingga lupa diri.

Manalah tahu hendak menaikkan ‘reach’ tiba-tiba saya berjoget-joget, bermain gitar atau mencetuskan kontr0versi dengan membuat video-video Live.

Kalau disuruh beri ceramah, pandangan und4ng-und4ng. Memberi perkongsian gaya rasmi dan macam wawancara, memang saya memang tidak maIu atau gvgup.

Jika disuruh berjoget, menyanyi ‘miming’, memang saya pemaIu. Paling kuat pun, tulis status melawak. Itu pun jenis yang ‘sk3ma’.

Risau juga kadangkala, jika terbawa-bawa. Andai kata, satu masa perkongsian saya tidak lagi relevan.

Semogalah dijauhkan dari ‘Fame Addlction’ ini. Semoga kita sentiasa berpegang pada agama, marvah dan juga prinsip.

Bab populariti ini, tidak kekal. Yang kekal prinsip dan budi. Harimau m4ti meninggalkan belang, manusia ma ti meninggalkan nama. Nama bagaimana yang ingin kita tinggalkan?

Ramai bersetuju dengan peguam ini

“Makin ten4t kan mak guam.. entahlah..bila sifat maIu sudah hiIang.. Semoga kita semua tidak lupa diri” – komen seorang netizen

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook

Sumber : limauasamboi.pw newstoday80.com

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Leave a Comment